Gakoptindo: Ribuan Pengrajin Hentikan Produksi Tempe dan Tahu karena Lonjakan Harga Kedelai

Gabungan Koperasi Produsen Tempe Tahu Indonesia (Gakoptindo) menyebut kenaikan harga kedelai telah membuat ribuan pengrajin usaha tempe tahu di berbagai daerah berhenti produksi. Ketua Umum Gakoptindo Aip Syarifudin mengatakan, harga kedelai pada tahun lalu sebesar Rp 7 ribu per kilo gram dan kemudian naik menjadi Rp 9 ribu per kilo gram, di mana saat ini sudah Rp 11 ribu per kilo gram. "Harga Rp 9 ribu pada tahun lalu, itu kami tidak tahan. Akhirnya kami demo tidak produksi tiga hari di Desember, makanya awal Januari tidak ada tempe tahu," kata Aip saat dihubungi, Senin (14/2/2022).

Melihat kondisi kenaikan harga kedelai yang sudah mencapai Rp 11 ribu per kilo gram, kata Aip, membuat produsen tempe tahu sekala kecil dengan produksi 20 kilo gram menjadi berhenti beroperasi. "Mungkin ada 10 persen hingga 20 persen dari jumlah 160 ribu pengrajin tempe tahu yang ada di berbagai wilayah tidak produksi," kata Aip. Aip berharap kepada pemerintah bisa meningkatkan produksi kedelai di dalam negeri, agar harganya tidak tergantung dunia karena saat ini 90 persen kebutuhan kedelai dipenuhi dari impor.

"Kalau tidak mampu memenuhi seluruhnya (kebutuhan dalam negeri), paling tidak ada pengaturan harga kedelai. Jangan naik seperti sekarang ini, naikknya setiap hari, sehari (turun), dua hari naik lagi. Ini harga kedelai bisa Rp 12 ribu sampai Rp 15 ribu nantinya," tuturnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.